You are currently browsing the daily archive for 5 September, 2010.

Satu demi satu kita dihidangkan dengan isu-isu yang tidak senang untuk kita hadamkan. Setelah pelbagai kes-kes penderaan, pencabulan seksual, kecurian dan ragutnya serta pembunuhan, kita turut disua berturut hari dengan pembuangan bayi yang baru lahir.

Tidak cukup dengan itu akhbar pula galak mensensasi pelbagai lagak dan masalah keluarga para artis dan orang-orang ternama. Pihak industri seni dan hiburan tidak habis-habis membariskan pelbagai aktiviti yang melalaikan belia yang masih mencari-cari identiti dan nilai diri dari aktiviti yang membina jati-diri anak-anak. Penyemarakan budaya hedonisme ini tidaklah sangat berusaha untuk memupuk keharmonian keluarga dan didikan nilai untuk para remaja.

Akhirnya tercernalah anak-anak muda yang bernilai tanpa moral budaya halus ketimuran yang semarak mekar di tanah air kita berabad lamanya sebelum ini. Kehidupan masyarakat yang harmoni dengan nilai-nilai toleransi yang tinggi terhakis hari demi hari.

Tidak lama dahulu masyarakat pelbagai bangsa hidup dengan aman damai. Bukannya asing untuk kita mendengar cerita-cerita anak Cina diserahkan kepada keluarga Melayu untuk dijaga atau diserahkan terus untuk menjadi anak angkat dan di”bin/binti” Melayu.

Masyarakat Cina yang kebanyakkannya beragama Buddha dan mempraktiskan ajaran-ajaran Confucius amat tinggi nilai ketimuran yang menghormati jiran. Masyarakat India yang beragama Hindu tidak menghadapi masalah mengamal kepercayaan mereka. Dan masyarakat India Muslim pula tidak terasa canggung bermesra dalam kehidupan multi-etnik, multi-budaya dan multi-agama ini.

Teringat akan bunyi loceng dari kuil Jalan Cerong Lanjut yang jauhnya lebih dari 1.5km dari kediaman kami – tidak pula menjadi masalah untuk masyarakat Melayu di sekitar bandar Kuala Terengganu ketika itu. Walaupun bunyi bertubi-tubi pada-pada ketikanya. Begitu pula tidak kedengaran keluhan mereka yang bukan Islam dengan kumandangnya merdu azan lima kali sehari serta tarahim di awal-awal pagi yang membangunkan mereka dari tidur.

Apabila ada pihak yang menuntut ke mahkamah untuk pemberhentian laungan azan di tempat mereka kita merasa ianya suatu keterlaluan. Keharmonian masyarakat timur tiba-tiba terganggu dek belaian dan sogokkan budaya asing barat yang hilang nilai-nilai unsur toleransi.

Gejala tidak hormat menghormati di antara satu sama lain kini berlaku bertali arus. Cetusan terbaru dengan memaki kesucian [melalui laman sosial Facebook] sesuatu agama bukannya suatu yang diundang. Provokasi-provokasi seperti ini tidak kedengaran dulu-dulu.

Apakah bentuk dan nilai kemajuan negara yang ingin kita bangga? Apakah kita mahu menjadi negara maju “sans-values”?

Petikan dari kitab “Bidayatul Hidayah” karangan al-Imam al-Ghazzali

Bersambung dari: Menjauhi Maksiat – Telinga dari Bab Menjauhi maksiat

Menjauhi Maksiat

3.         Lidah

Allah telah menganugerahkan lidah kepada kamu agar dapat engkau pergunakan untuk memperbanyakkan zikir kepada Allah dan membaca kitabNya, mengajak ummat untuk taat menuju ke jalan Allah, berdoa dan melahirkan kehendak hatimu tentang usaha agama dan kehidupanmu. Jika lidahmu engkau pergunakan untuk tujuan-tujuan lain yang tidak baik, maka bererti engkau tidak mensyukuri nikmat-nikmat Allah yang telah diberikan kepadamu.

Lidah adalah salah satu anggota badan yang paling mudah membawa kepada kehancuran terhadap dirimu dan juga terhadap orang-orang lain. Oleh kerana itu kebanyakan manusia yang diseret ke dalam api neraka adalah disebabkan oleh perbuatan lidah. Maka peliharalah dan kuasailah lidahmu supaya jangan sampai kerananya engkau terjerumus ke dasar api neraka.

Di dalam hadith lain yang isi menyatakan, ertinya;

“Di masa Rasulullah s.a.w., pada suatu saat ada seorang yang mati dalam medan pertempuran. Maka berkata seseorang: ‘Bahagialah baginya kerana tersdia syurga’. Kemudian Nabi s.a.w. berkata kepada orang itu: ‘Apakah engkau tahu barangkali dia pernah mengucapkan sesuatu yang tidak berfaedah atau dia bakhil kerana takut dirinya rugi?”

Kerana sedemikian beratnya pembalasan yang disebabkan oleh perbuatan lidah maka jagalah baik-baik dan hindarkan lidahmu itu dari lapan perkara berikut:

  1. Dusta
  2. Engkar janji
  3. Ghibah (membuka keburukan orang)
  4. Berbantahan untuk mencari kemenangan
  5. Memuji diri sendiri
  6. Mengutuk
  7. Mendoakan yang buruk terhadap sesama makhluk
  8. Bersenda-gurau yang cela dan mengejek

*********

Kerana topik Menjauhi Maksiat – Lidah agak panjang, akan disiarkan secara berperingkat menurut topik-topik kecil berikut selepas ini:

  • Dustaklik untuk baca
  • Engkar janji
  • Ghibah (membuka keburukan orang)
  • Berbantahan untuk mencari kemenangan
  • Memuji diri sendiri
  • Mengutuk
  • Mendoakan yang buruk terhadap sesama makhluk
  • Bersenda-gurau yang cela dan mengejek


Ingatkan saya …

... dalam pelbagai pertemuan dengan saudara-saudara sekalian, terutama selepas mana-mana sesi taklimat, kadang-kadang ada yang meminta sesuatu dari saya. Kerap kali dalam kesibukan serta kelemahan saya sendiri, ada ketika janji-janji tersebut terlupa saya tunaikan ... tolong ingatkan saya. PM di FB saya atau emel kepada saya akarimomar.wordpress.com/about

***

akarimomar Youtube Channel

Click here to go to my Youtube Channel:
http://www.youtube.com/akarimomar

Buku-buku Armies of God dan Sang Nila Utama & Lion of Judah MESTI DIBACA

Tulisan Mr. Iain Buchanan yang mendedahkan agenda Evangelis Kristian ...
Untuk tempahan dan pesanan.

Buku2 Iain - poster1

.

Bicara Promoter LGBT

Maulid Pelajar Tahfiz

Tembakan Bedil di Bukit Pak Apil

Klik untuk tonton

Buku-buku Karangan Awang Goneng: Growing Up in Trengganu + A Map of Trengganu

DAPATKAN NASKAH ANDA SEKARANG !!!
Klik imej:

.

PLACE YOUR ORDER NOW !!!
SMS: 019-3199788 (Karim)
email: akarimomar@yahoo.com

Bacaan Hizib

Archives

Effective Islamic Parenting

September 2010
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  

Taqwim Solat – Prayer Time

Al Masjid – Memakmurkan masjid

Sinopsis Kitab Fiqh Akbar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 358 other followers

Tauhid