Petikan dari kitab “Bidayatul Hidayah” karangan al-Imam al-Ghazzali

Bersambung dari: Menjauhi Maksiat – Lidah dari Bab Menjauhi maksiat

Hindarilah lidahmu itu dari:

a.   Dusta

Peliharalah dan jagalah lidah kamu jangan sampai engkau pergunakan untuk berdusta baik secara sungguh-sungguh ataupun secara main-main dalam bentuk bersenda-gurau. Janganlah bohong itu engkau jadikan permainan dalam bersenda-gurau, kerana akibatnya akan menjadi kebiasaan berdusta secara sungguh-sungguh.

Dusta adalah ibu segala dosa yang paling berbahaya. Oleh kerana itu jika engkau sampai dikenali orang sebagai pendusta, maka hilanglah harga dirimu dan ucapanmu tidak akan dipercayai orang lagi. Akhirnya apapun yang engkau lakukan orang akan tetap menilainya sebagi dusta dan syak wasangka.

Jika engkau ingin mengetahui hinanya dusta itu, cubalah engkau misalkan seandainya engkau dibohongi oleh seorang teman, maka tentu sahaja engkau akan merasa marah dan sakit hati kepadanya, serta dalam hatimu akan terasa betapa jahatnya berdusta itu.  Demikian pula soal kejahatan-kejahatan yang lain, engkau tidak akan mampu menilai hinanya kejahatanmu kecuali jika kejahatan itu engkau perumpamakan datang dari orang lain.

Oleh kerana itu jika engkau memandang kepada orang lain yang berdusta itu sebagai buruk, maka orang lain pun akan memandangmu buruk.

Andaikata apa yang engkau tidak suka orang lain melakukannya kepada diri engkau maka janganlah pulak engkau melakukannya terhadap orang lain pula

Insha Allah bersambung dengan perbuatan mungkir janji