Dalam sesi pertama pada hari kedua Himpunan Ulama’, Cendikiawan Islam dan Penulis Maya di Seri Pacific, KL pagi tadi, Dr. Asri MAZA mengatakan bahawa kita jangan menjadi pelik. Sambil memberi contoh bahawa jika di majlis yang semua orang memakai baju batik jangan kita seorang pulak memakai jubah.

Sebaik sahaja ungkapan tersebut keluar dari mulut MAZA, seorang peserta yang berjubah dan berserban dilihat keluar dari dewan.

Ketika rehat, kami dekati peserta yang tidak kami kenali tersebut dan bertanyakan kenapa beliau keluar sebaik sahaja MAZA mengatakan sedemikian. Beliau berkata bahawa MAZA menghina orang yang memakai jubah.

Apakah ungkapan seperti ini yang harus diungkapkan oleh seorang yang dianggap banyak ilmunya dan dalam ceramah tersebut banyak mengatakan bahawa penulis maya tidak harus memprovoke dan semesti menjaga adab dalam penulisan mereka sedang dia sendiri tidak menjaga lidahnya.

Kenapa tidak MAZA mengguna contoh sebaliknya yakni, jangan kita jadi pelik dengan memakai baju batik dalam majlis yang semua orang berjubah. Lebih manis contoh sebegini.

Atau kalau nak yang lebih “extreme”🙂, jangan kita tidak menutup aurat dalam majlis yang semua orang sepatutnya menutup aurat.

Komen terdahulu pasal Himpunan ini ialah: Kod Pakaian Himpunan Ulama dan Cendikiawan Islam

Posting terbaru: Kemuncak Anutan Pluralisme Agama Bagi Anwar Ibrahim?