Iman seseorang memang turun naik. Ada kala kita sedar ada kala kita diperingatkan. Kadang-kadang kita risau dan bimbang merosotnya keimanan kita dan kita minta jauh dari alpa dan bangga dengan kelemahan iman dalam fana keduniaan yang menyelinapi kehidupan harian kita.

Mungkin dulu kita kuat dan bersemangat. Berusrah tidak putus di zaman menuntut di universiti. Ada yang terbawa semangat membara itu ke alam pasca mahasiswa. Namun, ada yang tenggelam dek hambatan kerjaya dan kesibukan hidup berkeluarga. Tetapi ada juga yang terpesona dengan sedikit kemewahan yang diperolehi mulai leka dengan minum-minum kopi mahal di bistro mewah, memenuhi desakan kawan untuk sama asyik berfutsal dan ada juga yang leka dengan pergi memancing yang akhirnya menjadi kemestian yang tidak sudah-sudah. Atau memukul bola kecil kemudian mencari-carinya hingga berjam-jam lamanya diselangi dengan pelbagai gelak ketawa yang lagha sesama kawan.

Sememangnya kepentingan berjamaah sudah pasti baik untuk menjaga diri supaya berterusan dengan semangat berdakwah dan berbakti kepada masyarakat. Tidak kira ruang apa yang kita ceburi kita tetap ingin terus berkhidmat. Mencari keredhaan Allah.

risalah-qusyairiSebab itu dipesan oleh Abu Ishaq Ibrahim bin Ahmad Ismail Al-Khawwash (men. 291H/904M) [yang telah diajar oleh Al Marhum guru kami, Ustaz Muhammad Uthman el-Muhammady dalam membimbing kami untuk faham kitab Risalah Qushairiyah], bahawa “berkumpul dengan orang-orang soleh” itu adalah salah satu cara untuk kita ubati hati kita demi menjaga keimanan yang tulus kepada Allah SWT.

Jika yang didampingi itu orang-orang yang clubbing di lewat malam, maka iman kita menurutilah mereka itu. Nauzubillah. Jika musuh-musuh Allah pula menjadi rakan taulan dan bersama memperjuangkan agenda musuh-musuh Islam ini, maka semakin jauhlah kepekaan kita ke atas sensitiviti perjuangan Islam itu. Nauzubillah min zhalik.

Yaa Muqallibal Quluub, Tsabbit Qalbi ‘Ala Diinik
Artinya: “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dan at Tirmidzi)

Sebab itu amat penting agar catatan-catatan di akhir hayat kita MESTI semakin mendekatkan kita untuk mengingatkan kita kepada Alam Kekal. Sebab itu di hujung kehidupan kita ini kita semakin menekuni ibadat sambil berjuang sesungguh mungkin untuk meninggalkan alam sementara ini agar aqidah anak cucu kita diperlihara.

Kita bersungguh menentang gerakan tersusun pelampau evangelis Kristian yang siang malam berusaha memurtadkan orang-orang di sekeliling kita. Allah suruh kita ingat ayat 120 surah Al Baqarah. (baca: Apakah Kini Berpesan Sesama Sendiri Ingatkan Firman Allah Sudah Tidak Boleh Lagi?)

Allah pesan cara perilaku kita sesama Muslim dan sikap kita terhadap musuh Islam – “ashidda’u ‘alal kuffar ruhama’u bainahum”

“Muhammad (s.a.w.) itu adalah Rasul Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir (yang memusuhi Islam), tetapi berkasih sayang serta belas kasihan sesama mereka sendiri (umat Islam).” Surah Al Fath : 29

Semangat berdegar-degar kita di zaman mahasiswa gugur perhitungannya jika di akhir hayat kita tercatat kekufuran kita, Nauzubillah min zhalik.

Tidak kira persatuan ala revolusioner “suara al Islam”kah atau apa-apa jenama pergerakan Islam lain yang kita pernah aktif dulu itu tidak memberi makna jika di hujung hayat kita menjadi pembantu musuh-musuh Allah.

اَللّهُمَّ اخْتِمْ لَنَا بِاْلاِسْلاَمِ وَاخْتِمْ لَنَا بِاْلاِيْمَانِ وَاخْتِمْ لَنَا بِحُسْنِ الْخَاتِمَةِ

Baca pertimbangan Neraca Aqidah … https://akarimomar.wordpress.com/2015/05/28/neraca-aqidah/

Neraca Aqidah

************

Baca juga: