Kita guna pelabagi jenis kunci - siap dengan sistem penggera kerana sayangkan harta. Tidakkan kita lebih sayangkan aqidah anak cucu kita?

Kita guna pelbagai jenis kunci – siap dengan sistem penggera kerana sayangkan harta. Tidakkan kita lebih sayangkan aqidah anak cucu kita?

Kenapa kita pastikan pintu rumah kita ditutup dan dikunci sebelum kita berehat untuk tidur malam? Kenapa perlu kita kuncikan pintu rumah serta memasang mangga lagi pada pintu grill apabila kita keluar meninggalkan rumah kita?

Jawapannya mungkin berbagai tetapi yang pastinya ialah kita tidak mahu orang-orang yang tidak sepatutnya masuk rumah kita di waktu kita tidur atau ketika kita tiada di rumah. Mungkin ada barang-barang yang berharga yang kita bimbang dicuri.

Tidak ada dalam Al Quran atau al Hadith pun sebut pasal kunci rumah pasang grill semua itu. Tidak ada grill pun di zaman Rasulullah s.a.w. Apakah itu kerja bida’ah pulak?

Ada orang yang cuba menyindir apabila kita berusaha untuk menyekat pelampau evangelis Kristian yang sibuk hendak salah guna nama suci Allah di Malaysia. Mereka kata tidak ada hadith pun yang Nabi s.a.w. larang penggunaan kalimah Allah oleh orang bukan Islam.

Ilmu kaedah feqah bukan suatu yang telah disebut secara langsung di zaman Nabi s.a.w. Dengan kefahaman yang menyeluruh ulamak kemudian membentuk suatu epistemologi ilmu ahli sunnah wal jamaah dan terbentuk apa yang kita fahami hari ini sebagai kaedah feqah.

Dalam kaedah feqah kita diajar tentang kaedah menyekat apa-apa yang membawa kepada ancaman, kerosakan, gejala kemusnahan dan seumpamanya. Kaedah ini disebut sebagai sadduz zara’i.

Dalam suasana hari ini dan pelbagai tipu muslihat pelampau Kristian telah didedahkan, pelbagai strategi jahat dan tipu muslihat telah dibongkar dan terbukti bahawa penyalahgunaan nama suci Allah oleh evangelis Kristian, maka menyekat usaha jahat pelampau-pelampau agama ini MESTI dilakukan. Ianya WAJIB demi memelihara aqidah anak cucu kita di masa akan datang. Kita sekat dari puncanya.

[baca: Kontekstualisasi… ancaman baru gejala murtad dan Apakah Evangelis Kristian Benar-benar Jujur Hendak Guna Kalimah Allah?]

Inilah juga yang disebut dalam al maqasid syariah sebagai hifzudeen – memelihara agama. Deenul Islam. Bukannya pelihara semua agama seperti mana ajaran salah Pluralisme Agama yang dibawa oleh Anwar Ibrahim, dalam ucapan beliau, memfitnah Iman Shatibi yang menganjurkan pemeliharaan semua agama berdasarkan kaedah hifzudeen tersebut (rujuk ucapan beliau di Adelaide dan beberapa tempat lain dan juga tulisannya di WSJ pada tahun 2010). Anwar salah dan mungkin sengaja cuba menyelewengkan. Hifzudeen di sini bermaksud pelihara agama Islam.

[baca: Isu Kalimah Allah: Bodohnya Anwar Ibrahim! dan Isu Kalimah Allah: Perspektif Berbeza Dari Dua Pejuang Untuk Orang Kristian]

Kita berusaha mengguna pelbagai jenis kunci untuk pastikan rumah kita selamat tidak dicerobohi pencuri kerana sayangkan harta benda di dalam rumah kita. Kita patut lebih ikthiar kita dalam memastikan aqidah anak cucu kita yang lebih kita hargai itu selamat tidak dicuri oleh perompak aqidah.

***************

Bacaan berkaitan isu-isu Kristianisasi: