Kisah-kisah hitam skandal seks di kalangan pemimpin agama Kristian selalu cuba disembunyikan. Tetapi telah banyak juga buku yang ditulis membongkar pelbagai skandal sedemikian.

Malah awal tahun ini, United Nations Committee on the Rights of the Child menegur Vatikan kerana dilihat cuba melindungi Gereja Katolik lebih dari memelihara hak kanak-kanak yang menjadi mangsa seks oleh para paderi.

The UN has accused the Vatican of “systematically” adopting policies allowing priests to sexually abuse thousands of children. (bbc.com: 11 April 2014)

Dan Pope Francis sendiri terpaksa mengaku bahawa terdapat 8,000 dari kalangan paderi (termasuk bishop dan cardinal) adalah pedofilia (The Telegraph, 13 Julai 2014).

Maka tidak hairan jika suasana begini disaksikan sendiri oleh seorang anak muda yang dilatih oleh ibu bapanya untuk menjadi pewaris paderi Kristian generasi ketiga akhirnya meninggal agama sesat itu dan memilih Islam.

Steven Indra WidjajaPengalaman sebegini membuat Steven Indra Widjaja sangsi dengan agama yang sedang dia dalami dan mula mempelajari agama yang dia diasuh sejak kecil untuk membencinya. Setelah usaha gigihnya untuk memahami ajaran Islam secara sendirian, maka akhirnya beliau memeluk agama Islam pada tahun 2000 pada ketika berumur 19 tahun.

Steven melihat sendiri pekerjaan sumbang para pastur terhadap “sisters” dan berlakunya hubungan seks songsang di kalangan paderi lelaki.

Apabila kembali kepada kedua ibu bapa dengan status baru sebagai seorang Muslim beliau dipukul oleh ayahnya hingga mendapat 7 jahitan di dahi dan dipaksa menandatangani akuan bersumpah tidak lagi mewarisi apa jua harta milik ibu bapanya.

Skandal sebegini sentiasa cuba disembunyi oleh pihak gereja, tetapi mereka akan menyibuk dengan pelbagai tuntutan dan isu lain yang cuba digembar-gemburkan bagi mengabui dan menutup skandal yang berleluasa dalam institusi agama yang kita baca paling kurang 17 kali setiap hari semoga Allah lindungi kita dari kesesatan yang nyata ini.

 

 

 

Advertisements