Mungkin Dr. M masih dalam dimensi pemikirannya semasa dia menjadi Perdana Menteri. Sikap kebenciannya terhadap PAS yang tidak berkesudahan sehingga masih mengigau benda yang sama.

Jika komennya yang disiarkan portal berita Malaysiakini [portal yang dibayar oleh NED USA] itu adalah terhadap cadangan pindaan Akta 355 yang diusulkan oleh TG Hadi Awang di Parlimen – maka dia memang tidak ketahuan. Kesian dengan dia dan kesian dengan orang yang menanti-nanti kritikannya. Kesian.

DrM-Akta355-Mpotongtangan-CpenjaraSebab jelas dan nyata Dr. M tidak faham. Tidak ada di dalam usul cadangan pindaan Akta 355 berkaitan potong tangan. Hatta yang tersirat pun TIDAK ADA.

Akta 355 (sepertimana yang telah dijelaskan sebelum ini – baca: Memahami Akta 355 dan Cadangan Pindaannya) adalah akta yang memberi bidang kuasa kepada Mahkamah Syariah. Di dalam Akta 355 (Pindaan 1984) jelas menyebut bidang kuasa Mahkamah Syariah sekarang dihadkan dengan hukuman penjara selama tempoh tidak melebihi tiga tahun atau denda tidak melebihi lima ribu ringgit atau sebatan tidak melebihi enam kali atau apa-apa gabungan hukuman-hukuman tersebut. Itu had sekarang.

Usul yang dicadangkan pula ialah untuk menambah siling (maksima) bagi hukuman penjara/denda/sebatan supaya dinaikkan dan juga dengan JELAS menyebut tidak terbabit dengan “capital punishment” (hukuman berat).

Maka tidak ada langsung tentang hukuman potong tangan.

Kedua, Dr. M juga menyebut tentang orang Cina dipenjara sekejap. [Saya anggap kenyataan Dr. M itu menrujuk kepada Cina bukan Islam] Mana mungkin orang bukan Islam boleh dibicarakan di Mahkamah Syariah kerana Akta 355 juga dengan jelas menyebut tentang “bidang kuasa berkenaan dengan kesalahan-kesalahan terhadap rukun-rukun agama Islam oleh orang-orang yang menganuti agama” – bukan untuk orang Cina yang bukan Islam.

Akta 355 tidak membabitkan kesalahan dalam Kanun Keseksaan (Penal Code). Jika Dr. M hendak membuat andaian hukuman potong tangan itu berkenaan dengan kesalahan mencuri, maka nyata Dr. M sangat tersasar dalam komennya.

Perlu diingat bahawa tidak semua apa yang Dr. M cakap mesti betul. Malahan Dr. M BANYAK BERSALAHAN fahaman dan komennya tentang Hadith dan ilmu Hadith dan Dr. M terlalu kerap menghina ulamak-ulamak Hadith. Masanya sudah berlalu. Sudah sudahlah. Kesian kat dia.

Baca juga:

Advertisements