Dalam bahasa mudah, Liberalisme itu ialah mahukan kebebasan. Bebas. Bebas dari dua unsur utama, iaitu bebas dari asas-asas agama dan bebas dari asas-asas Negara.

Secara mudah boleh dilihat Liberalisme dalam revolusi Perancis ialah mereka menolak pemerintahan Raja dan pengaruh agama, Kristian. Mereka mahu bebas dari dua unsur itu, Raja-Negara dan Agama-Kristian.

Begitulah untuk kita fahami pelbagai pemikiran sesat dan pergolakan hari ini berpunca dari ciri-ciri fahaman Liberalisme ini yang telah dan sedang meresapi dalam kehidupan dan masyarakat kita hari ini.

Kisah Wan Ji yang mahu hapuskan Sultan itu adalah unsur-unsur Liberalisme yang telah menanami dalam pemikirannya. [baca: Hapuskan Sultan Pada Tahun 2030 – Malaysia Jadi Republik]

Tuntutan atas nama hak asasi untuk hidup bergelumang dengan seks songsang LGBT itu juga menolak asas agama yang mengatakan ianya haram. Mereka mahu bebas dari asas agama. Itu juga Liberalisme.

Pengaruh Liberalisme di Indonesia memuncak hinggakan pelajar-pelajar Islam di Universiti Islam, sama-sama berzikir dengan laungan “Anjing Akbar” seolah-olah menanjingkan Allah itu. Fenomena seperti ini, yang berlaku pada tahun 2004, bukanlah suatu yang asing di Indonesia. Pengaruh Liberalisme seperti ini turut menular di tempat kita dengan didokong pula oleh beberapa tokoh dan pertubuhan yang pelbagai di Tanah Air.

Gejala seperti ini dibimbangi akan menjadi meluas sebarannya di kalangan anak-anak muda kita hari ini. Kita dapat lihat ucapan sesetengah tokoh yang lantang bersuara tanpa segan silu lagi menyanggahi hukum agama serta berani bertindak untuk menyerang keluruhan Perlembagaan dan undang-undang di Tanah Air kita.

Kita turut melihat golongan Liberaslis ini tidak peduli lagi dengan kritikan orang awam malah mereka berbangga dengan sikap bebal mereka itu.