You are currently browsing the tag archive for the ‘ancaman kristianisasi’ tag.

dipetik dari Berita Harian – Ahad – 18 Ogos 2013:

BH-Strategi Murtad Terancang -Wacana18Ogos2013

Puak-puak evangelis Kristian masih ingin menegakkan benang yang basah. Mereka masih berkeras menyatakan bahawa penggunaan kalimah Allah untuk terjemahan istilah God adalah satu keperluan. (Saya telah ulaskan bahawa terjemahan tersebut adalah tersasar dari segi kaedah peristilahan di sini: klik untuk baca).

Niat sebenar puak-puak evangelis berbohong untuk mengguna kalimah Allah bagi terjemahan kepada istilah “God” telahpun didedahkan sendiri oleh majalah mereka Christianity Today yang berpusat di Chicago, Amerika Syarikat. Mereka dengan jelas mengatakan bahawa penggunaan kalimah Allah adalah suatu usaha strategik untuk menipu umat Islam agar terkeliru untuk membaca bahan-bahan bacaan Kristian. (baca di sini: Kenapa Evangelis Kristian Risau Apabila Lagu Agnes Monica Diharamkan?).

Untuk kiriman ini saya ingin dedahkan pula apakah puak-puak evangelis ini benar-benar jujur hendak mengguna nama suci Allah itu. Apakah mereka benar-benar percaya bahawa nama yang sepatutnya untuk Tuhan mereka adalah Allah? Apakah mereka akan benarkan pula penganut Islam yang telah tertipu oleh mereka itu berterusan mengguna nama suci Allah apabila telah murtad dan mengamal agama Kristian?

Majalah Christianity Today keluaran Januari-Februari 2013 telah mendedahkan sepasang suami isteri Islam telah ditipu dan berjaya dimurtadkan serta percaya bahawa Tuhan dalam agama Kristian juga bernama Allah. Laporan majalah tersebut menyebut bahawa akhirnya mereka berterusan mengguna nama suci Allah (seperti dalam ucapan Alhamdulillah dan Insha Allah) apabila telah murtad dan masuk agama Kristian.

Maka pada suatu hari, mereka bertemu kembali dengan paderi yang telah memperdayakan mereka untuk murtad. Maka paderi itu bertanya khabar kepada mereka.

One day the pastor came to me and said, “How are you?” I answered, “Alhamdulillah!” (“Praise be to God!”). The pastor was very angry. He said, “No, brother! No more Alhamdulillah. Your God is changed from Allah to God [using the tribal name]. You have to express your thanksgiving to God as a Christian …

Allah-changedTerjemahannya:

Suatu hari paderi tersebut datang berjumpa saya dan berkata, “Awak apa khabar?” Saya menjawab, “Alhamdulillah!” (“Segala puji kepada Allah!”). Paderi tersebut sangat marah. Dia mengatakan, “Tidak, saudara! Tidak lagi Alhamdulillah. Tuhan awak sudah bertukar dari Allah ke Tuhan [dengan mengguna nama Tuhan dalam istilah bahasa tempatan]. Awak perlu menyatakan kesyukuran awak kepada Tuhan sebagai seorang Kristian …

Dengan JELAS dan TERANG, sememangnya paderi tersebut menipu. Dan ini membuktikan bahawa sememangnya puak-puak evangelis ini MENIPU hanya untuk memperdayakan umat Islam dalam tuntutan mereka untuk mengguna nama suci Allah itu.

PENIPUAN dan KEJAHATAN puak-puak evangelis ini semakin ketara apabila majalah mereka sendiri mendedahkan bahawa sebenarnya mereka tidak mahu guna nama suci Allah untuk tujuan nama Tuhan mereka. Malah majalah tersebut mendedahkan lagi bahawa mereka AMAT BENCI dengan nama Allah itu.

Ini yang disebut lagi dalam perenggan yang sama:

He asked me to not use the term Allah because Allah is evil, Allah is the Devil, Allah is the black stone, Allah is an idol.

Allah-is blackstone

Terjemahannya:

Dia (paderi itu) melarang saya guna kalimah Allah kerana Allah jahat, Allah adalah Syaitan, Allah adalah batu hitam (Kaabah), Allah itu adalah berhala.

KEBENCIAN puak-puak evangelis ini terhadap nama suci Allah ini sungguh jelas sekali apabila mereka menghina Allah.

PERSOALAN POKOK, jika mereka sungguh bencikan nama suci Allah ini mengapa mereka menuntut hendak gunanya?

BUKTI dari bahan Kristian sendiri mendedahkan kebencian dan kesumat mereka terhadap nama suci Allah. Tetapi kerana tujuan untuk MENIPU dan memperdayakan umat Islam mereka tuntut penggunaan kalimah Allah. Dan fenomena ini nampak jelas bukan sahaja berlaku di Malaysia.

Inilah asas penyebaran kepalsuan ajaran Kristian yang berlandaskan menipu orang untuk masuk agama mereka dan terjerumus sama dalam api neraka selama-lamanya. نعوذ بالله من ذلك

**********

Baca seterusnya:

Isu “bail-out” Talam Corporation menjadi hangat akhir-akhir ini. Namun, nama sebenar dan terkini Talam Corporation Bhd jarang disebut atau dielakkan dari disebut. Apakah ada niat untuk sembunyikan sesuatu?

Talam Corporation telah bertukar namanya kepada Trinity Corporation Berhad dalam Mesyuarat Agung Tahunan mereka pada 27 Julai 2011 dengan memberi “rationale”nya  “Trinity Corporation Berhad signifies greater strength in unity towards achieving the Group’s improved prospects and growth

Dan yang amat jelas ialah pada logo baru syarikat yang memaparkan lambang palang Kristian berwarna merah. Ini dapat dilihat di laman web rasmi mereka: http://www.trinitycorp.com.my/

Apakah yang dimaksudkan dengan rationale pertukaran nama dan logo yang disebut bagi memberi gambaran dalam mencapai “Group’s improved prospects and growth” sedangkan visi dan misi syarikat adalah “To be recognized as a responsible Developer” dan “Re-establish confidence, Provide good Quality Products & Services and to ensure their timely delivery

Dengan nama dan logo yang jelas melambangkan agama Kristian ianya tidak dapat lagi menyembunyikan agenda Kristianisasi dalam pertukaran nama Talam Corporation Bhd.  Mungkin ada kaitan pelbagai kontroversi gerakan Kristianisasi yang ditimbul di negeri Selangor sejak akhir-akhir ini.

p.s. agak memalukan jugak sebagai sebuah syarikat besar mempunyai kesalahan besar pada logo syarikat mereka dengan menyebut “formally known as” dan bukan yang sebetulnya “formerly”.

KENYATAAN MEDIA MUAFAKAT

 

7 Jamadil Awal 1433 – 29 Mac 2012

 

MEMPERTAHANKAN HAK PENGANJURAN SEMINAR Jabatan Pelajaran Johor dengan kerjasama Jabatan Mufti Johor bertajuk ‘Pemantapan Aqidah, Bahaya Liberalisme dan Pluralisme Serta Ancaman Kristianisasi Terhadap Umat Islam. Apa Peranan Guru? ‘

Pertubuhan Muafakat Sejahtera Masyarakat Malaysia (MUAFAKAT) menolak kenyataan pihak-pihak tidak bertanggungjawab serta berkepentingan sempit politik kepartaian yang mempersoalkan hak penganjuran seminar Jabatan Pelajaran Johor dengan kerjasama Jabatan Mufti Johor bertajuk ‘Pemantapan Aqidah, Bahaya Liberalisme dan pluralism serta Ancaman Kristianisasi terhadap Umat Islam’.

Tindakan melabelkan program kelimuwan sebegini sebagai “usaha jijik politik untuk menggunakan agama bagi menakut-nakutkan rakyat” (lihat Kenyataan Ketua Pakatan Rakyat 28 Mac 2012) sebenarnya adalah kenyataan yang sangat anti aqidah, menghina Islam serta pengkhianatan kepada usaha-usaha menyemarakkan kegiatan wacana Islam menerusi kegiatan ilmiah. MUAFAKAT ingin menegaskan sikap bahawa istiqamah dalam hal-hal berkaitan kepentingan Islam. MUAFAKAT tidak ada kompromi dengan kenyataan anti ilmu sebegini kerana sengaja diadakan untuk mendapat publisiti murahan musuh Islam dan memprovokasi keutuhan perjuangan menegakkan aqidah Islam.

Adalah jelas bahawa kehadiran peserta dalam seminar tersebut adalah dikhususkan untuk guru-guru agama Islam di sekolah-sekolah Menengah dan Rendah di dalam Daerah Johor Bahru. Berdasarkan maklumat umum yang diketahui, penyertaan di dalam seminar sebegini adalah atas jemputan khusus sahaja dan memfokus pada isu yang berada dalam ruang lingkup yang mencakupi urusan intra-agama umat Islam, khususnya dalam memberikan pendedahan serta penaakulan tentang cabaran-cabaran terhadap usaha mempertahankan aqidah umat Islam. 

MUAFAKAT menegaskan bahawa tren untuk mempersoalkan usaha-usaha memantapkan akidah umat Islam akhir-akhir ini merupakan suatu penzahiran sikap kebebalan dan kejahilan terhadap ruanglingkup keistimewaan kedudukan Islam di dalam Perlembagaan Persekutuan. MUAFAKAT dan pelbagai pihak, terutama daripada kalangan institusi Islam, tokoh-tokoh sejarawan, para ulama serta petrtubuhan-pertubuhan Islam Bukan Kerajaan telah acapkali menerangkan tentang maksud dan serta implikasi kedudukan istimewa Islam sebagai Agama Negara. Usaha-usaha seperti penganjuran seminar ini adalah hak yang dijamin di dalam Artikel 11 (4) Perlembagaan Persekutuan. Kuasa yang diberikan oleh Artikel 11(4) itu juga adalah antara peruntukan-peruntukan dalam Perlembagaan yang sebenarnya meletakkan Islam pada tempat yang sewajarnya, sesuai dengan kedudukannya sebagai agama negara. Ini kedudukan yang juga tidak boleh dipersoalkan mana-mana pihak.

MUAFAKAT berpandangan sekiranya maksud Artikel 11(4) itu dilihat bertujuan untuk melindungi keharmonian masyarakat berbilang kaum yang identitinya bertunjang daripada agama, apakah hasrat dan matlamatnya dapat tercapai sekiranya ia tidak dikuatkuasakan serta hak-hak di bawahnya tidak dapat dinikmati umat Islam dan masyarakat Malaysia secara umum? Adalah malang jika peruntukan undang-undang yang sedia ada tidak dimanfaatkan dan digunakan sedangkan terdapat keperluan untuk demikian. Justeru, penganjuran seminar sebegini berada di dalam ruanglingkup yang dibenarkan dan tidak seharusnya dimomokkan sebagai usaha untuk mewujudkan ketidakstabilan dan ketidakharmonian di kalangan masyarakat awam. Sebaliknya, dengan berlakunya usaha-usaha pemantapan aqidah di kalangan guru dan pelajar Islam, maka usaha untuk memperbaiki amalan beragama yang membawa pada kebaikan umum di kalangan seluruh masyarakat berbialng agama dan kaum di Malaysia akan dapat dilakukan dengan lebih berkesan. Hal ini bertepatan dengan fungsi melindungi keharmonian beragama, sesuai dengan peruntukan dan semangat Artikel 11(4) Perlembagaan Persekutuan.

MUAFAKAT juga menegaskan bahawa tidak wujud keperluan campurtangan oleh Jawatankuasa Antara Agama berhubung bantahan terhadap penganjuran seminar ini, memandangkan isu-isu intra-agama; urusan-urusan di dalam hal ehwal Islam perlu diselesaikan oleh mereka yang berkeahlian di kalangan umat Islam serta menurut lunas-lunas agama serta peruntukan undang-undang yang berkaitan.

MUAFAKAT menyeru semua NGO dan aktivis dakwah Islam bersama dengan Jabatan Pelajaran Johor dan Jabatan Mufti Johor meneruskan usaha mempertahankan aqidah umat Islam menerusi penganjuran wacana keilmuan ini.

Ismail Mina Ahmad

Presiden

Pertubuhan Muafakat Sejahtera Masyarakat Malaysia (MUAFAKAT)

Oleh: Ustadz Abu Hanifah Muhammad Faishal alBantani al-Jawy 
Editor: Al-Akh Ovry K Adrianto

(dipetik dari beberapa laman web yang beralamat dari Indonesia)

***

Kristenisasi adalah sebuah proyek besar yang terus dilakukan oleh orang-orang kristen sampai hari kiamat untuk memurtadkan (khusunya) umat islam dan umat agama lain yang tidak beragama Kristen.

Ayat-Ayat Dalam Injil Yang Mendorong Kristenisasi:

1. “carilah domba-domba tersesat dan kabarkanlah injil ke seluruh dunia”. Padahal dalam injil terdapat puluhan ayat yang menyatakan bahwa Isa diutus hanya untuk bani Israel saja, bukan untuk semua manusia. Ayat di atas hanya rekayasa belaka yang merupakan kebiasaan para ahli kitab. Ajaran mereka yang terkandung dalam ayat tersebut “barang siapa yang tidak dapat memurtadkan selain orang kristen maka ia berdosa” – mirip seperti orang islam yang tidak sholat-.

2. “tetapi jika kebenaran Allah oleh dustaku semakin melimpah bagi kemuliannya, mengapa aku masih dihakimi lagi sebagai orang pendusta” (Roma 3 : 7). Ayat ini menyatakan (menurut anggapan mereka) bahwa “Berbohong demi menyebarkan agama kristen dibenarkan”, ini adalah ajaran yang tidak bermoral. Pantas saja mereka pernah mengeluarkan banyak berita bohong tentang “Zaenudin MZ masuk kristen”, “Gus Dur dibaptis”, “berkelit dari tuduhan menjual anak-anak korban tsunami – Aceh untuk dikristenkan”,

Cara-Cara Kristenisasi:

1. Cara lama yang masih digunakan:

a. PEMBAGIAN SEMBAKO, PENDIDIKAN GRATIS, DISPENSASI BIAYA PENGOBATAN

Cara ini digunakan untuk memurtdakan orang-orang yang terpuruk dalam bidang ekonomi. Banyak orang islam yang masuk ke sekolah kristen secara gratis dan di sekolah tersebut anak-anak diberi pelajaran agama kristen. Program mereka mendirikan 1000 sekolah di Indonesia dimana umat islam dapat masuk secara gratis. Selain itu mereka memberikan beasiswa keluar negeri dan disana para mahasiswa yang terjerat digembleng dengan ajaran liberal (semua agama sama, menuju keselamatan, mengaburkan konsep islam yang benar). Termasuk dalam hal ini penolakan orang-orang kristen terhadap Undang-Undang SISDIKNAS.

b. PACARISASI dan HAMILISASI.

Orang-orang kristen memacari para muslimah lalu menghamilinya, kemudian mereka dipaksa (dan terpaksa) menjadi murtad karena keadaan yang memalukan itu.

c. KAWIN BEDA AGAMA.

Cara ini merupakan lahan empuk bagi mereka untuk mengkafirkan umat islam, dengan berpura-pura masuk islam terlebih dahulu, kemudian jika telah dikaruniai satu atau dua anak mereka kembali ke agamanya dan memaksa istri yang muslimah untuk kafir (murtad).

d. MENIRU UMAT ISLAM.

Cara ini digunakan untuk mengelabui umat islam. Misalnya dengan mengadakan Maulid Nabi Isa (pengganti natal), tilawah injil, kaligrafi arab yang berisi propaganda kristen, membuat injil dalam bahasa arab (lihat buku The Choice karya Ahmed Deedat halaman 237 lengkap dengan kalimah basmalah di awal ayatnya), mendirikan sekolah tinggi “kalimatullah” dengan dosen-dosen mengenakan kofiah mirip muslim dan lain-lain

e. MENDATANGI RUMAH-RUMAH UMAT ISLAM.

Mereka menayakan hal-hal tentang islam yang tidak dapat dijawab oleh akal. Misalnya bertanya tentang “Dimanakah surga yang dijanjikan oleh islam”, lalu mereka memberikan brosur tentang “Surganya umat kristen”

f. ANJURAN GEREJA UNTUK MENGUCAPKAN “SELAMAT IDUL FITRI”, agar umat islam nanti mengucapkan “Selamat Natal” kepada mereka. Tidak hanya gereja, ternyata tokoh umat islampun Gus Dur (pada malam natal bersama tahun 2004) dan Quraish Shihab (lihat buku membumikan Al-Qur’an halaman 370 – 373) menyerukan ucapan natal. Hati-hati dengan pemikiran mereka.

g. MENERBITKAN BUKU-BUKU YANG MERUSAK AKIDAH dan mereka menyewa para tokoh islam untuk memberikan kata sambutan di dalamnya. Misalnya buku “Pergolakan Pemikiran Islam”, “Fiqih Lintas Agama (FLA)”, “Jihad Kristen” karya pendeta Dr. Josias L. Lengkong, buku tersebut (Jihad Kristen) diiringi dengan kata pengantar dari Prof. Dr. Amad Syafi’i Maarif (Ketua Umum Muhammadiyah), Dawam Rahardjo (petinggi Muhamadiyah) dan Said Aqiel Siradj (petinggi NU). Maksud dari semua itu adalah agar umat islam tertarik membacanya padahal di dalamnya terdapat racun yang mematikan aqidah yang bermuara pada pemurtadan (kekafiran).

h. MENJEBOL UU PERKAWINAN.

Mereka menolak UU perkawinan yang melarang pasangan beda agama dengan dalih HAM. PROPAGANDA KB (keluarga Berencana). Tujuannya agara umat islam semakin sedikit, sementara umat kristen diharamkan KB. Mendirikan gereja di tengah-tengah komunitas muslim dengan mendatangkan jamaah dari tempat lain.

2. Cara Terbaru Yang Paling Berbahaya dan Tidak Disadari Umat Islam:

a. MEBUAT WADAH BERSAMA (KRISTEN DAN ISLAM).

Proyek ini digunakan untuk menarik simpati umat islam dengan dalih yang beraneka ragam, perayaan malam tahun baru bersama, perayaan duka cita bersama dan sejenisnya.

b. MEMINTA DANA KEPADA KAUM KAFIR.

Banyak LSM dan organisasi islam yang berlindung di bawah ketiak donatur kafir (The Asia Foundation). Ada sekitar 44 (empat puluh empat) LSM dan organisasi islam yang bekerjasama dengan The Asia Foundation yang melakukan kristenisasi. Nama lembaga, Tokoh dan alamatnya dapat Anda baca dalam buku “Jejak Tokoh Islam Dalam Krsitenisasi” karya Hartono Ahmad Jaiz halaman hal 160 – 164. Bahkan Amerika menyediakan dana yang sangat besar agar pesantren-pesantren di indonesia diubah kurikulumnya.

c. MENYEWA TOKOH-TOKOH CENDIKIAWAN DAN POLITIKUS ISLAM untuk mengajar di sekolah penginjil Apostolos. Nama-nama mereka dapat Anda baca pada buku “Jejak Tokoh Islam Dalam Krsitenisasi” karya Hartono Ahmad Jaiz halaman hal 114 – 115. Mereka mencari sesuap nasi dengan mengabdi di STT (Sekolah Tinggi Theologi) milik orang kristen. Di STT tersebut para mahasiswanya diajarkan Islamologi (ilmu tentang islam) sebanyak 40 sks. Salah satu tujuannya adalah mencari titik lemah islam kemudian mengajarkannya kepada umat islam.

d. METODE HERMENEUTIKA.

Semula metode ini hanya digunakan untuk injil karena ribuan kesalahan dalam injil yang tidak konsisten. Inti faham ini adalah “semua doktrin serba relatif, tidak ada kebenaran mutlak”. Akhirnya metode ini digunakan pula oleh mereka terhadap Al-Qur’an. Mereka mengatakan “tidak boleh mengklaim hanya islam agama yang benar”, ayat-ayat Al-Qur’an ditafsirkan menurut selera mereka sehingga kabur makna yang sebenarnya. Metode ini diajarkan di seluruh IAIN dan menjadi materi wajib. Maka wajar saja jika lambat laun pemahaman umat islam terhadap Al-Qur’an dan sunnah menjadi samar. Salah satu doktrin mereka terhadap para mahasiswanya adalah “lepaskan pemikiran islam yang ada dalam benak anda yang pernah diperoleh di institusi sebelumnya”. Mereka punya target “Ghozwul Fikri” (perang pemikiran) sehingga akhirnya para mahasiswa terbawa arus pemikiran liberal dan meragukan islam.

e. Mereka bahu-membahu memurtadkan umat islam dengan berbagai cara dan dalih bahkan merekrut tokoh-tokoh islam (yang munafik demi kepentingan uang, jabatan dan politik) agar umat islam memandang baik apa yang mereka (orang-orang kristen) kemukakan.

f. Target mereka saat ini adalah menjauhkan umat islam dari ajaran islam yang benar dengan memutarbalikkan ayat-ayat Al-Qur’an dan menghasut hadis rasulullah dengan berbagai dalih yang “seolah” masuk akal tetapi sebenarnya menipu dan menyesatkan.

Ingatlah firman Allah :

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu”.(QS Al Baqoroh : 120)

“Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran..” (QS Al-Baqoroh : 109)

Daftar Pustaka

1. Abu Deedat Syihab. 2005. Membongkar Gerakan Pemurtadan Umat Islam. Pustaka Tazkia Az Azhra. Jakarta

2. Adian Husaini. 2002. Islam Liberal – Sejarah, Konsepsi, Penyimpangan dan Jawabannya. Adian Husaini. GIP. Jakarta

3. Adian Husaini. 2002. Penyestan Opini. GIP. Jakarta

4. Ahmed Deedat. 1999. The Choice, Dialog Islam Kristen, Pustaka Al Kautsar. Jakarta

5. Departemen Agama RI. 1989. Al-Qur’an Dan Terjemahannya. Depag RI. Jakarta

6. Dr. Muhammad Ali Al Khuli. 2004. Kebenaran Hakiki Ajaran Yesus. Pustaka Da’i. Jakarta

7. Hartono Ahmad Jaiz. 2005. Jejak Tokoh Islam Dalam Kristenisasi. Darul Falah. Jakarta

8. Hartono Ahmad Jaiz. 2005. Menangkal Bahaya JIL & FLA. Pustaka Al Kautsar. Jakarta

9. Hindun Al Mubarak. 2005. Langit Merah Di Atas Salib. Imanuel Press. Jakarta

10. Irena Handono, Et Al. 2004. Islam Dihujat – Menjawab Buku The Islamic Invasion (karya Robert Morey). Bima Rodheta. Kudus

Ingatkan saya …

... dalam pelbagai pertemuan dengan saudara-saudara sekalian, terutama selepas mana-mana sesi taklimat, kadang-kadang ada yang meminta sesuatu dari saya. Kerap kali dalam kesibukan serta kelemahan saya sendiri, ada ketika janji-janji tersebut terlupa saya tunaikan ... tolong ingatkan saya. PM di FB saya atau emel kepada saya akarimomar.wordpress.com/about

***

akarimomar Youtube Channel

Click here to go to my Youtube Channel:
http://www.youtube.com/akarimomar

Buku-buku Armies of God dan Sang Nila Utama & Lion of Judah MESTI DIBACA

Tulisan Mr. Iain Buchanan yang mendedahkan agenda Evangelis Kristian ...
Untuk tempahan dan pesanan.

Buku2 Iain - poster1

.

Bicara Promoter LGBT

Maulid Pelajar Tahfiz

Tembakan Bedil di Bukit Pak Apil

Klik untuk tonton

Buku-buku Karangan Awang Goneng: Growing Up in Trengganu + A Map of Trengganu

DAPATKAN NASKAH ANDA SEKARANG !!!
Klik imej:

.

PLACE YOUR ORDER NOW !!!
SMS: 019-3199788 (Karim)
email: akarimomar@yahoo.com

Bacaan Hizib

Archives

Effective Islamic Parenting

June 2021
M T W T F S S
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Taqwim Solat – Prayer Time

Al Masjid – Memakmurkan masjid

Sinopsis Kitab Fiqh Akbar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 358 other followers

Tauhid