You are currently browsing the tag archive for the ‘Jalan Pusara’ tag.

Jumaat lepas, 29hb Julai 2011, merupakan hari pertama masjid yang baru siap dibina di Taman Jaya, Kuala Terengganu, melakukan solat Jumaatnya. Ianya dibina atas tapak lama Surau Taman Jaya di tepi Jalan Pusara (Jalan Wireless). Taman ini merupakan kawasan kediaman yang diasaskan lebih 40 tahun lalu, kini menjadi di antara pemusatan penghuni yang bergelar “Datuk/Dato” paling tinggi di negeri ini. Ianya terletak bersebelahan dengan stesen telekomunikasi utama suatu masa dahulu untuk bandar ini yang mana nama asalnya, Jalan Wireless itu diperolehi.

Permandangan masjid baru di Taman Jaya dari persimpangan utama Jalan Pusara

Masjid yang mula dibina dengan mengalihkan surau lama kurang dari dua tahun lalu siap dengan sempurna dalam tempohnya berbanding dengan dua lagi masjid yang dibina di bandaraya ini di atas tapak runtuhan masjid lama yang bersejarah di Chendering (klik) dan Bukit Besar (klik di sini atau di sini) yang masih belum siap selepas beberapa kali terbengkalai.

Pintu ke ruang solat utama

Pada anggaran saya, masjid ini mampu memuatkan sekitar seribu orang jemaah. Ruang solat utamanya mampu memuatkan lebih 300 jemaah, manakala kedua ruang sisi sebelah kanan dan kiri masing-masing boleh mengisi sekitar 150 orang. Di belakang ruang solat utama, terdapat ruang solat tambahan yang lebih besar dan mampu memuatkan sekitar 400 lagi jemaah.

Ruang solat utama yang boleh memuatkan sekitar 300 orang

Warna hiasan dalamannya amat mencerahkan dengan warna putihnya. Kipas yang banyak pada lokasi-lokasi strategik (walapun ada beberapa unit yang tidak berfungsi) tidak memerlukan sistem penghawa dingin tetapi mampu memberi keselesaan kepada para jemaah kerana dibantu dengan tiupan anigin dari pantai Batu Buruk yang tidak jauh dari situ.

Ruang sisi sebelah kiri

Ruang sisi kanan dan kiri berwarna kuning coklat dan disesuaikan dengan warna lantai ber”tile”nya turut dilengkapi dengan kipas walaupun angin dari luar nyaman bertiup.

Pintu dan ruang sisi sebelah kanan

Rata-rata terpapar kegembiraan di wajah para jemaah sambil bersalaman selepas solat dan bercerita pasal masjid baru mereka. Ramai dari hadirin bukan penduduk sekitar Taman Jaya atau pun Jalan Pusara. Ada yang datang menjangkau beberapa khariah lain semata-mata untuk merasakan sendiri persitiwa bersejarah sebagai jemaah solat Jumaat yang pertama ini.

Hiasan lampu amat mencukupi. Dengan siling yang tinggi dan dibantu dengan kemasukkan cahaya dari atas tidak memerlukan lampu dipasang pun di waktu siang.

Corak menarik dan warna permaidani yang sepadan dengan warna luaran masjid turut memberi suasana yang nyaman untuk beribadat kepada penduduk sekitarnya sempena menyambut ibadat tarawih.

Ruang wudhu

Tempat wudhu khas yang baru lagi bersih diharap dapat dikekalkan kebersihannya.

Laluan bertutup ke tandas di bangunan berasingan

Tandas masjid dibina di bangunan berasingan sebelah timur masjid dengan disediakan tempat laluan yang beratap.

Pandangan luar dari sisi kanan selepas memasuki pintu pagar utama masjid

Persekitaran luar masjid yang dibina dengan kos bernilai RM4 juta ini masih lagi belum sempurna. Kerja-kerja senitaman masih lagi giat dilakukan. Malah papan tanda nama masjid belum lagi tertulis nama rasminya.

Pandangan luar dari sisi timur masjid

Walaupun baru sebulan diguna, seorang bilal yang baru bertugas di masjid ini menjadi orang yang pertama meninggal dunia di dalam masjid ini beberapa hari lalu. Arwah bersama beberapa ahli jemaah lain sedang memadamkan lampu dan kipas rebah terduduk lalu menghembuskan nafas terakhirnya sebaik selesai solat subuh.

Papan-tanda di pintu pagar belum tertulis nama rasmi masjid

Walaupun terdapat beberapa masjid berdekatan dengannya, seperti Masjid Ladang dan Masjid Batu Buruk, diharap ianya dapat menjadi satu lagi pusat penyebaran agama Islam serta menzahirkan syiarnya.

Al kisah bahawa ada peniaga yang terbabit dengan tindakan LTAWNT mengeluarkan notis arahan mengosongkan premis mendoakan agar ada pilihanraya kecil baru di DUN Bandar kerana kematian Adunnya sebagaimana tercerita oleh saya di akhir Ramadan yang lalu. Dengan terhebahnya apa yang saya lapor dari perbualan beberapa peniaga/pekerja terbabit maka YB Toh terasa amat terkilan.

Terkilannya YB Toh bolehlah saya fahami. Terlapornya oleh saya adalah sekadar berkongsi cerita perbualan orang ramai perihal nasib mereka. Terluhurnya kata mereka pun boleh saya fahami demi memikirkan kaedah-kaedah yang mungkin boleh menyelamatkan perniagaan mereka.

Sememangnya dalam pilihanraya banyak janji ditabur. Apatah lagi apabila pilihanraya kecil. Dalam PRK, seluruh perhatian tertumpu kepada satu kawasan yang kecil hingga sesak segala jalanraya yang ada. Habis hotel dipenuhi walaupun jarak yang agak jauh. Pelbagai rumah disewa untuk dijadikan bilik gerakan parti.

Maka, bagi mereka yang masa depan perniagaan mereka dan para pekerja yang sedang bersedia untuk menghadapi Ramadan amat tertekan dengan arahan kerajaan yang merakyatkan pentadbiran dan sudah pastilah pilihanraya kecil mampu menarik perhatian seluruh negara bagi menagih simpati perihal nasib yang menimpa mereka.

Dengan itu, tidaklah termampu untuk saya halang pelbagai buah fikiran tercerna dari mereka yang pelbagai latar belakang ini. Jika saya tidak laporkan dalam catatan blog ini ianya tidak menjamin sesiapa pun untuk menutup mulut mereka yang terketar menangis menerima notis arahan 30 hari tersebut. Yang tidak lena tidur dan tidak lalu untuk makan pun tidak terbilang lagi ramainya. MB yang merakyatkan pentadbiran agak berkeras dengan pendiriannya (walaupun kenyataannya banyak tersasar dari kenyataan).

Maka sampainya berita bahawa YB Toh terkilan dengan saya yang menulis atau mereka yang meluahkan isi fikiran mereka adalah melalui orang ketiga atau keempat. Dikatakan beliau beritahu si anu dan si anu beritahu yang lain dan yang lain sampai kepada kenalan saya yang akhirnya sampai ke teliga saya.

Seperti saya sebut tadi sememangnya wajar YB Toh terasa. Cuma yang saya tidak faham ialah kalau seorang YB terasa amat terkilan dengan para pengundinya yang meluahkan fikiran seperti itu atau pelbagai lagi terhadapnya maka tidak wajar untuk menjadi seorang “public figure”. Siapa agak yang jadi public figure tetapi tidak pernah dicemuh atau dikatakan pelbagai seranah. Baik ahli politik, artis, mahupun ahli korporat, mereka tidak lekang menghadapi situasi sedemikian!

Tun Dr. Mahathir antara orang yang dahsyat dicemuh pelbagai pihak – termasuk orang partinya sendiri. Malah yang doakan Mahathir mati cepat pun terlalu ramai. DS Samy Vellu sudah lali dengan cemuhan termasuk dari Mahathir sendiri. Hatta “orang agama” pun ada yang dicemuh. Michael Jackson yang diminati ramai peminatnya pun dituduh dengan pelbagai fitnah. DS Anwar Ibrahim tidak juga selesa dengan pelbagai tuduhan dan cemuhan baik semasa dalam kerajaan dan juga kini di luar. DS Najib sekarang pun. Terhadap isterinya Rosmah pun ada yang mengeluarkan video “Rosmah puaka”. Lagi dahsyat kalau kita tonton sirinya. Tetapi sebagai “public figure” itu sudah menjadi adat dunia. Tidaklah saya merestui sebahagian besarnya – tetapi itulah resamnya.

Bak kata orang, mulut tempayang boleh ditutup. Mulut manusia memang susahlah nak tutup. Kalau kita tidak sanggup diperkatakan, jangan masuk gelanggang ini. Gelanggang politik sememangnya kotor. Dipandang baik oleh seseorang tidak menjamin didoakan kebaikan oleh semua.

Satu lagi yang saya turut hairan ialah kenapa YB Toh tidak tegur saya terus – tidak perlu melalui orang lain. Samada komen terus dalam blog saya ini. Atau hantar sahaja emel bantahan kepada saya (emel pun ada diberi). Atau berjalan sahaja sebelah pagar rumahnya di Jalan Pusara dan beritahu sahaja kepada saya (kerana rumah arwah Bonda saya sebelah rumahnya sahaja). Dari mula tertulis posting tersebut sehingga beberapa hari lepas saya berada di Kuala Terengganu sebelah rumahnya je! (dan selalulah nampak Mercedes Exconya dalam pagar rumahnya).

Namun yang paling penting, jangan kerana terkilan dengan kata-kata dua-tiga orang yang terasa tertekan dengan kerajaan yang semacam tidak ambil endah dengan nasib rakyat YB terus nak merajuk dan tidak mahu ambil kisah langsung. Tanggung jawab seorang YB tetap perlu dipikul walauapapun sehinggalah suatu pilihanraya lain diadakan.

Dan tidak wajar juga YB terkilan dengan saya. Saya hanya syorkan kepada beberapa peniaga dan pekerja (baca balik post tersebut) yang kebetulan kami berjumpa pagi tersebut agar menadahkan doa di akhir Ramadan itu supaya Allah izinkan mereka terus diberi peluang untuk berniaga sehingga suatu tempoh yang sesuai dan wajar. Tidak langsung saya yang cadangkan doa untuk YB mati. Dan kalaulah YB bersama dalam majlis tersebut, celahan kata-kata tersebut lebih berbentuk gurauan secara berseloroh. Dan sebenarnya – itu bukan pertama kali saya dengar. Malah dalam perbualan lain ada juga yang kata kalau YB Wahid mati – kita dapat dua perkara: PRK untuk menagih simpati dan juga rekod baru kerana dua kali PRK dalam satu penggal bagi satu-satu kawasan.

Akhir kalam, kalaulah kita agak “superstitious” dengan orang sebut pasal kita mati maka tidaklah wajar memilih kediaman di Jalan Pusara. Kan gitu? Namun, kawasan inilah terdapat bilangan mereka yang bergelar Datuk paling ramai di satu-satu taman/kawasan di Terengganu. Boleh mengantikan Kampung Datuk (dekat Pasar Payang) yang telah dirobohkkan oleh bekas MB Wan Mokhtar 30 tahun lalu.

Ingatkan saya …

... dalam pelbagai pertemuan dengan saudara-saudara sekalian, terutama selepas mana-mana sesi taklimat, kadang-kadang ada yang meminta sesuatu dari saya. Kerap kali dalam kesibukan serta kelemahan saya sendiri, ada ketika janji-janji tersebut terlupa saya tunaikan ... tolong ingatkan saya. PM di FB saya atau emel kepada saya akarimomar.wordpress.com/about

***

akarimomar Youtube Channel

Click here to go to my Youtube Channel:
http://www.youtube.com/akarimomar

Buku-buku Armies of God dan Sang Nila Utama & Lion of Judah MESTI DIBACA

Tulisan Mr. Iain Buchanan yang mendedahkan agenda Evangelis Kristian ...
Untuk tempahan dan pesanan.

Buku2 Iain - poster1

.

Bicara Promoter LGBT

Maulid Pelajar Tahfiz

Tembakan Bedil di Bukit Pak Apil

Klik untuk tonton

Buku-buku Karangan Awang Goneng: Growing Up in Trengganu + A Map of Trengganu

DAPATKAN NASKAH ANDA SEKARANG !!!
Klik imej:

.

PLACE YOUR ORDER NOW !!!
SMS: 019-3199788 (Karim)
email: akarimomar@yahoo.com

Bacaan Hizib

Archives

Effective Islamic Parenting

December 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Taqwim Solat – Prayer Time

Al Masjid – Memakmurkan masjid

Sinopsis Kitab Fiqh Akbar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 359 other followers

Tauhid