You are currently browsing the tag archive for the ‘merakyatkan’ tag.

Setiap kali ditanya pemberita berhubung notis arahan Lembaga Tabung Amanah Warisan Negeri Terengganu (LTAWNT) menghalau para peniaga dari premis perniagaan di Jalan Bandar dan Jalan Banggol, Kuala Terengganu, MB Datuk Ahmad Said akan mengatakan mereka (para peniaga) telah mendapat pampasan dan perlu akur dengan notis.

Itulah sebab yang saya katakan MB tidak faham isu dan keliru.

12092009(018)Pertamanya, para peniaga yang berniaga di premis tersebut adalah penyewa yang telah menyewa tapak perniagaan tersebut dari LTAWNT semenjak 15 tahun lalu, walaupun ada yang bertukar ganti. Malah ada juga yang baru mula menyewa awal tahun ini.

BeritaHarian - 12Ogos2009

Tidak semua pemilik kedai dulu meneruskan perniagaan. Walaupun begitu - mereka kini berstatus penyewa dengan terma kontrak lain.

Maka mereka ini adalah penyewa tapak yang dikutip sewanya oleh LTAWNT. Mereka bukan pemilik premis. Sebagai penyewa mereka belum pernah menerima sebarang pampasan. Walaupun sebahagian dari mereka telah berniaga dari sebelum LTAWNT mengambilalih pemilikan bangunan bersejarah ini, hanya sebahagian kecil sahaja adalah pemilik asal bangunan yang masih berniaga dan kini mereka berstatus penyewa.

Sebagai penyewa, para peniaga membayar sewa setiap bulan dan samada peniaga yang baru menyewa mahupun peniaga yang telah menyewa dari awal lagi, mereka tidak pernah sekali pun menerima sebarang maklumat rasmi dari LTAWNT untuk memaklumkan penamatan kontrak sewa mereka (atau amaran akan selama mana lagi tempoh kontrak mereka). Malah setiap kali kakitangan LTAWNT yang datang mengutip sewa, soalan lazim para penyewa adalah bila agaknya kerajaan akan membangunkan tapak perniagaan mereka. Dan soalan lazim tersebut sentiasa dijawab dengan ketidaktentuan dan selalu mendapat maklum bawa kerajaan belum lagi bersedia untuk membangunkannya.

Maka setiap bulan itulah para peniaga meneruskan perniagaan mereka. Mereka terus merancang untuk membina dan mengembangkan perniagaan mereka. Seorang peniaga emas di Jalan Banggol baru beberapa bulan mengambil alih penyewaan dari penyewa sebelum ini dan membelanjakan RM65,000 lebih. Dan tidak sampai enam bulan pelaburannya tersebut ingin dileburkan dengan notis singkat 30 hari.

Malah pada hari beliau ke pejabat MB untuk merayu nasib yang menimpa perniagaannya yang baru hendak bermula apabila menerima notis yang mengejutkan tersebut, kedainya dirompak denga kerugian lebih RM200,000. Inilah yang dipanggil sudah jatuh ditimpa tangga.

Senarai cerita para peniaga yang bersungguh menyediakan perniagaan mereka untuk menyambut kedatangan Syawal yang selalunya dinantikan kerana memberi peluang baik perniagaan setahun sekali. Kebanyakan mereka merasa terlalu hampa dengan tindakan LTAWNT mengeluarkan notis di saat yang amat dinantikan para peniaga. Notis tersebut memberi kejutan hingga kebanyakan mereka tidak berselera untuk makan dan tidak dapat tidur lena.

Mereka ini, para penyewa premis milik LTAWNT (lembaga yang diamanahkan untuk menjaga warisan negeri – bukan meruntuhkan!), tidak pernah menerima sebarang pampasan dari mana-mana agensi kerajaan.

[Ulasan berhubung status pemilik kedai yang dikatakan telah diberi pampasan telah pernah siarkan – #1]

Perkara kedua yang selalu diungkit MB ialah para peniaga perlu akur dengan arahan kerajaan. Benar, sebagai pemilik premis, kerajaan boleh menamatkan kontrak sewaan bila-bila masa. Malah, para peniaga semuanya akur jika itulah kehendak kerajaan yang dipilih mereka sendiri ingin menghalau mereka – apakah daya mereka juga yang memilih kerajaan hari ini.

Namun, yang terdetik di hati mereka dan ingin disuarakan ialah agar diberikan tempoh yang munasabah. Dalam masa 30 hari para peniaga tidak dapat berbuat apa-apa kecuali terpaksa menutup perniagaan mereka. Walaupun menutup perniagaan mereka, apa akan mereka lakukan dengan timbunan stok yang ada, di mana hendak dilonggokkan, bagaimana dengan nasib pekerja-pekerja mereka yang mempunyai tanggungan? Ini semua yang merungsingkan mereka.

sinarharian-30hari tidakrealistik-scanBayangkan seorang peniaga emas, yang mungkin mempunyai barang kemas yang bernilai. Ke manakah hendak mereka bawa dan sorokkan. Ke rumah mereka? Tahulah nanti mereka akan menjadi sasaran utama para perompak. Kenalah difikirkan segala aspek ini. Untuk pindah dalam masa 30 hari sememangnya tidak realistik.

Seorang peniaga penghawa dingin dengan segala peralatan menyelenggaranya. Barangan-barangan ini semua memerlukan tempat dan ruang yang sesuai untuk dipindahkan.

Bagi mertua saya yang berniaga buku warisan dari 3 keturunan yang telah menjangkau satu abad, tidak mudah untuk beliau memunggah susunan buku dari barisan rak untuk dilonggokkan di suatu tempat baru. Tempat baru perlu dicari. Untuk mendapat tempat baru, perlu melalui proses perjanjian sewa yang tidak semudah dengan beberapa hari sahaja. Kemudian tempat baru itu perlu diubahsuai, menyediakan rak-rak yang sewajarnya, memunggahkan buku-buku dan disusun semula di premis yang baru. Dan 30 hari adalah mustahil. Hatta 3 bulan pun pasti belum memadai.

Apakah kerajaan tidak memikirkan kerumitan dan masalah rakyat mereka? DUN Bandar adalah kawasan yang memilih calon BN untuk menang dalam PRU lalu. Apakah kerajaan begitu mudah untuk menukar senyuman manis mereka dalam hari-hari berkempen hinggakan setelah lebih 2 bulan isu ini bergelora masih belum ada wakil kerajaan yang berani untuk untuk turun padang? Kalau tidak mahu turun padang pun tidak mengapa, bukalah pintu pejabat untuk memberi peluang para peniaga menyuarakan nasib yang menimpa mereka.

Kalaulah MB berslogan untuk “merakyatkan kerajaan” dengan pernah sekali akhbar menunjukkan MB membaiki atap sebuah rumah di kampung jangan ianya hanya tinggal sekali itu sahaja. Apakah para peniaga ini rakyat sah negeri Terengganu juga? Janganlah slogan itu tergantung di papan-papan iklan di merata sebagai retorik sahaja.

Marilah kita berunding untuk mencari penyelesaian terbaik untuk mereka yang telah berbakti untuk sama-sama membangunkan sektor ekonomi negeri Terengganu.

Teringat buku pengurusan yang amat popular suatu ketika dahulu “In the Search of Excellence”, Tom Peters mengatakan pengurus yang baik tidak mengurus hanya dari menara gading. Mereka mengurus dengan turun ke padang dan memahami masalah orang-orang yang mereka uruskan. Mungkin itu agak bertepatan dengan slogan MB untuk merakyatkan kerajaan. Tetapi biarlah ianya dilaksanakan bagai dilaung.

Ingatkan saya …

... dalam pelbagai pertemuan dengan saudara-saudara sekalian, terutama selepas mana-mana sesi taklimat, kadang-kadang ada yang meminta sesuatu dari saya. Kerap kali dalam kesibukan serta kelemahan saya sendiri, ada ketika janji-janji tersebut terlupa saya tunaikan ... tolong ingatkan saya. PM di FB saya atau emel kepada saya akarimomar.wordpress.com/about

***

akarimomar Youtube Channel

Click here to go to my Youtube Channel:
http://www.youtube.com/akarimomar

Buku-buku Armies of God dan Sang Nila Utama & Lion of Judah MESTI DIBACA

Tulisan Mr. Iain Buchanan yang mendedahkan agenda Evangelis Kristian ...
Untuk tempahan dan pesanan.

Buku2 Iain - poster1

.

Bicara Promoter LGBT

Maulid Pelajar Tahfiz

Tembakan Bedil di Bukit Pak Apil

Klik untuk tonton

Buku-buku Karangan Awang Goneng: Growing Up in Trengganu + A Map of Trengganu

DAPATKAN NASKAH ANDA SEKARANG !!!
Klik imej:

.

PLACE YOUR ORDER NOW !!!
SMS: 019-3199788 (Karim)
email: akarimomar@yahoo.com

Bacaan Hizib

Archives

Effective Islamic Parenting

December 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Taqwim Solat – Prayer Time

Al Masjid – Memakmurkan masjid

Sinopsis Kitab Fiqh Akbar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 359 other followers

Tauhid