Membesar di negeri yang majoriti besar penduduknya adalah orang Melayu beragama Islam tidak bermakna saya tidak membesar bergaul mesra dengan orang-orang bukan Melayu dan bukan beragama Islam.

Di zaman persekolahan saya, kami tinggal di kuarters kerajaan Lorong Mok Pe atau kemudiannya dikenali dengan Jalan Tekukur. Sepanjang deretan hampir 1.5 km rumah-rumah PWD (JKR) semi-D setingkat, hanya terdapat dua keluarga Cina dan dua keluarga India yang tinggal di situ.

Asalnya jiran seberang jalan dari rumah kami didiami oleh satu keluarga Cina namun mereka berpindah beberapa tahun selepas kami tinggal di situ dan saya masih kecil untuk mengingati banyak peristiwa kecuali seorang lelaki tua yang kami anak-anak kecil di situ suka bermain dengannya yang kami panggil “apek Ho”.

Sudha - baris depan: kedua dari kanan

Selang satu rumah dari rumah kami tinggal satu keluarga India. Anak perempuannya, Sudha Paraman [kini menetap di Kanada], adalah satu kelas dengan saya sepanjang kami di Sekolah Rendah Sultan Sulaiman I, Kuala Terengganu. Ada ketika ramai-ramai dengan jiran lain kami sama-sama ke sekolah yang jaraknya kurang sedikit 1 km berjalan kaki. Malah kita kemudian ke sekolah menengah yang sama menaiki bas yang sama cuma berbeza aliran selepas Tingakatan 3.

Kami sekeluarga di awal tahun 70an berpindah ke hujung Jalan Tekukur – kuarters kerajaan juga, cuma kali ini ianya lebih selesa dengan tiga bilik tidur berbanding dengan hanya dua sebelum itu.

Di sini pula kami berkongsi semi-D dengan keluarga Cina yang mana salah seorang anak perempuannya, Chan Ai Lay, juga setingkatan dengan saya. Adik perempuannya, Chan Ai Hua pun rapat dengan saya. Kakak mereka Chan Ai Chin. Malah suatu ketika, nenek Ai Lay digigit anjing liar, kakak sayalah yang bergegas menghantar beliau ke hospital.

Selang dua rumah pula ada keluarga India, anak lelakinya, Siva, setingkatan juga dengan saya. Kami sama-sama berpengakap.

Sepanjang zaman persekolahan dan hidup berjiran dengan mereka yang dari pelbagai bangsa/agama, kami tidak rasa canggung untuk bermain dan belajar bersama. Walaupun dari lebih 70 keluarga yang tinggal di situ hanya empat keluarga sahaja dari bangsa bukan Melayu, tetapi suasana aman dan harmoni amat dirasai. Hidup berjiran dengan toleransi yang tinggi terasa seolah-olah akan terjamin terus.

Berpengakap dengan kepelbagaian kaum. Wahid Endut (MP Kuala Terengganu) diapit oleh Wee Hock (kami bersama sejak sekolah rendah hingga ke tingkatan 6) dan Siva (jiran saya). Saya yang bergantung sebelah kiri Siva.

Bila di sekolah, kami bergaul mesra dalam kelas. Bila kita berpersatuan dan menganggotai pelbagai pertubuhan, kita tidak sedar akan kita berbeza bangsa. Malah kita saling menghormati. Kita pergi berkhemah tidur dalam satu khemah tanpa merasa perbezaan di antara kita.

Seorang lagi rakan India saya, G. Mohanan, tinggal di pinggir kuarters kerajaan Jalan Tekukur. (Rumah G. Mohanan di kelilingi oleh rumah Wan Yusoff Othman di belakang, rumah Tg. Alawiyah/Tg Fatihah/Tg Husin/Tg. Farouk bin Tg. Abdul Jalil di sebelah kirinya dan rumah Nik Nordin/Nik Roswati Nik Mohd Amin di sebelah depan/sisi kiri, dan di depannya ialah rumah Syed Hamzah juga rakan sedarjah saya di SSPS1) Saya banyak menghabiskan masa saya di rumahnya di hari-hari cuti dan begitu juga dia kerap berkunjung ke rumah saya.

Kita bermain bukan setakat dengan kawan-kawan kita malah kita kenal keseluruhan adik beradik mereka. Kita kenal ayah ibu mereka dan mereka pula akan bertanya sapa hal keluarga kita. Begitulah harmoninya kehidupan yang toleransinya tinggi.

Namun kini nostalgia semasa kecil tinggal kenangan untuk kami ceritakan kepada anak-anak kami. Kami hanya sekadar saling berhubung melalui telefon dan emel – itu pun teramat jarang. Mungkin juga kerana kesibukan kehidupan kekeluargaan kita sendiri.

Tetapi apakah anak-anak kita masih dapat merasai keharmonian sebegitu? Polariti masyarakat umum semakin terbelah. Rekahan tersebut semakin membesar. Jurangnya semakin sukar kita melangkah. Apa akan jadi?

Ketegangan sehari dua ini seolah-olah terasa aneh apabila kami generasi dahulu pernah merasai keharmonian bermasyarakat dengan toleransi yang tinggi. Di mana silapnya? Apakah kerana ada pihak-pihak yang terlalu menuntut sesuatu yang sebelum ini kita semua saling mengiktiraf hak dan kepunyaan masing-masing?

Kami mesra dalam kepelbagaian kaum yang bertoleransi tinggi

Atas imbangan sosio-budaya dan saling memahami kehidupan dalam masyarakat yang bangsa lain walaupun kecil bilangan mereka, kita masyarakat Melayu ketika itu tidak menyisihkan orang-orang bukan Melayu jauh sekali menindas dan memaksa mereka akan sesuatu. Mereka pula sedia faham dan amat memahami pula toleransi orang-orang Melayu dalam masyarakat yang orang Melayu dominan.

Namun jika keruntuhan toleransi dan rekahan jurang yang semakin membesar ini tidak dibendung segara amatlah sedih keharmonian yang kami nikmati dahulu akan tiada lagi. Jikalah pihak-pihak yang asyik menuntut ini faham akan nilai-nilai hidup bermasyarakat orang-orang dahulu maka hakisan keharmonian dan toleransi dapatlah kita sama-sama hentikan.

Seruan saya, mungkin belum terlambat untuk penerbit majalah Herald menarik balik tuntutan mereka yang selama ini tidakpun timbul orang-orang bukan Islam ingin mengguna perkataan Allah untuk agama mereka dalam bahasa Melayu.

Artikel susulan:

Provokasi Yang Tidak Diundang – Mana Perginya Nilai Budaya Ketimuran Kita?


Artikel berkaitan:

Lorong Mok Pe – Karim and I were neighbours

 

Advertisements